NEWS UPDATE :  

Berita

PENTINGNYA AFEKSI DALAM KEHIDUPAN

Oleh : Maria Yasinta Datu, S.Pd
"Rubahlah caramu berpikir, mantapkan cita-cita, berilah arah baru pada hidupmu"
(P.Moses Elias Situmorang, OFMCap)


"Pentingnya Afeksi dalam Kehidupan" merupakan bahan rekoleksi para suster dan  guru mulai dari TK, SD, serta SMP di Yayasan Marsudirini Perwakilan Perawang-Tualang-Siak-Pekanbaru-Riau. Rekoleksi tersebut diadakan pada Kamis, 11 Juli 2019. Hadir sebagai pembimbing yaitu Pastor Moses Elias Situmorang, OFMCap didampingi oleh Bro Rudi. Rekoleksi dilaksanakan mulai pukul 08.00 WIB-Pukul 18.00WIB diawali dengan Perayaan Ekaristi Kudus. Setelah itu, dilanjutkan dengan materi, ice breaking, dan outbond.

Mengawali materi sesi I, Pastor Moses memaparkan arti kata "Rekoleksi" terkhusus untuk para guru atau tenaga kependidikan. Dalam konteks sebagai guru atau tenaga kependidikan rekoleksi mendapat arti yang mendalam yaitu berhenti sejenak dari rutinitas sehari-hari guna intropeksi dan perbaikan diri ke depan. Materi rekoleksi kali ini membahas tentang panggilan dan perutusan kita di tengah arus zaman yang meliputi; sikap spiritualitas, kebebasan, berafeksi,dan penguasaan diri.
Dari hasil rekoleksi tersebut ada beberapa hal yang sangat penting bagi saya atau mungkin bagi kita semua khususnya tenaga pendidik dan kependidikan. Beberapa poin penting akan diuraikan satu per satu  sesuai dengan materi rekoleksi yang disampaikan oleh Pastor Moses Elias Situmorang,OFMCap. 

Sebagai orang yang bekerja di Yayasan Marsudirini kita harus memiliki spiritualitas yang mantap dan mumpuni. Spiritualitas yang mantap itu harus digali, disuburkan, dan dikembangkan dalam proses hidup setiap hari di tengah arus zaman melalui karya dan perjumpaan dengan anak didik  dan juga orang tua murid. Dalam kapasitas sebagai guru di Yayasan Marsudirini, spritualitas dapat diartikan sebagai kehidupan rohani yang menyanggupkan seorang guru menghayati dan mengamalkan imannya dalam tindakan baik dan benar untuk melayani dan membantu sesama.

Spritualitas selalu berkaitan dengan keadilan, damai, cinta kasih, dan harapan. Artinya dalam suatu perkumpulan, instansi, atau Yayasan, damai akan terjadi jika di dalamnya terdapat keadilan. Jika keadilan tercipta maka di dalamnya ada kasih sehingga segala harapan, asa, dan cita dapat terwujud sesuai visi. Lalu, pertanyaannya; "Kapan keadilan itu tercapai?" Keadilan akan tercapai apabila ada keseimbangan antara "system dan manusia" . Bentuk perwujudan keadilan yang lain yaitu perhatian dan kemauan berbagi dengan sesama dalam kehidupan berkomunitas sebagai sebuah keluarga religius, bermasyarakat, dan menggereja. 

Adanya keadilan membuat seseorang merasa memiliki kebebasan. Kebebasan mengarahkan kita berbuat baik secara sadar. Kebebasan Kristen adalah kebebasan bertindak dalam hal baik yaitu melayani sesama dengan cinta kasih. Sebagai seorang guru Yayasan Marsudirini, kita mengingini kebebasan dalam arti adanya keseimbangan antara hak dan kewajiban sehingga semuanya berjalan baik dan lancar tanpa ada intimidasi di dalamnya. Kebebasan dapat terwujud apabila kita juga dapat berafeksi. 

Afeksi adalah ungkapan perhatian seseorang kepada orang lain. Di dalamnya ada unsur rasa aman, melindungi, mendukung, dan menyetujui dalam relasi. Dengan afeksi kita menyatakan bahwa orang itu penting dan berarti bagi hidup kita. Afeksi tidak berjalan sendirinya. Pendidikan atau pun latihan kadang diperlukan dalam berafeksi seperti pemberian penghargaan kepada guru atau pegawai yang berprestasi atau telah menunjukkan kesetiannya kepada Yayasan sehingga dapat dijadikan teladan bagi guru atau pegawai lainnya. 

Ada beberapa jeni afeksi antara lain; pemberian afeksi berupa barang seperti latihan memberi hadiah, makanan, minuman, gambar, alat tulis, dan lain-lain. Pemberian afeksi berupa kata-kata seperti sapaan, ucapan terima kasih, pujian pada teman dan rekan kerja di saat yang tepat. Afeksi berupa doa seperti mendoakan teman yang berulang tahun, sakit, sukses, dan lain-lain. Yang terakhir pemberian afeksi berupa tindakan seperti mengunjungi teman, mengantar teman, menemani teman duduk, dan sebagainya.

Afeksi juga tidak terlepas yang namanya penguasaan atau pengendalian diri. Penguasaan diri merupakan salah satu bentuk kecerdasan emosional yang harus dimiliki seseorang terutama pendidik dan tenaga kependidikan. "Mengapa penguasaan diri perlu kita miliki?" Karena orang yang tidak dapat menguasai diri akan jatuh dalam berbagai perbuatan dosa, menjadi manusia yang kasar dan liar tindakannya. Lalu, "Darimana kita memulainya?" Penguasaan diri dimulai dari kita secara pribadi karena musuh terbesar adalah diri kita sendiri bukan orang lain atau pun lingkungan di mana kita tinggal.

Untuk menambah semaraknya rekoleksi, maka di sela-sela materi disisipkan macam-macam ice breaking dan outbond. Tujuannya agar dapat mencairkan suasana sehingga peserta rekoleksi tidak bosan selam rekoleksi berlangsung. Ice breaking dipimpin oleh Bro Rudi. Sebelum memulai acara rekoleksi,  semua peserta diajak untuk menyanyikan lagu "Be Happy" dengan gerakan Bro Rudi yang gemulai bak seorang penari professional. 

Selain itu ada juga games. Setiap games mengandung makna sesuai dengan tema rekoleksi. Adapun games yakni "Permainan menyembunyikan barang berharga milik kita yang tidak boleh diketahui oleh orang lain". Dalam games ini mengajarkan kita bagaimana kita menjaga sesuatu hal yang sangat berharga bagi kita sehingga tidak seorang pun bisa menggangunya. Games berikutnya adalah "Mengoper balon ke teman menggunakan lutut". Dalam permainan ini,  mengajarkan kita bagaimana kita bisa menjaga kekompakan, persaudaraan, kerja sama, dan juga penguasaan diri. Dan masih banyak lagi games seru dalam rekoleksi.

Rekoleksi pun berakhir tepat pukul 18.00 WIB. Satu hal yang menjadi kesimpulan bagi kita sebagai pendidik dan tenaga kependidkan bahwa afeksi itu sangat penting dalam hidup Sberorganisasi, bermasyarakat,  dan menggereja. Maka mulai dari sekarang mari kita bersama-sama  "Rubahlah cara berpikirmu, mantapkan cita-cita, dan berilah arah baru pada hidupmu". Semoga kita dapat menggunakan kebebasan  di Yayasan Marsudirini untuk hari-hari kedepannya.
#Perawang, 17 Juli 2019#
#peace and love

Kontak
Alamat :

Jln. Sultan Syarif Kasim Km.6 Perawang Barat, Kec. Tualang

Telepon :

082172319302

Email :

marsudiriniperawang@yahoo.com

Website :

sdmarsudiriniperawang.mysch.id

Media Sosial :
SDS MARSUDIRINI PERAWANG
Polling

Bagaimana Tampilan Website Ini

  Bagus Sekali
  Bagus
  Cukup Bagus
  Kurang Bagus
  Tidak Bagus

  Hasil Polling
Album SDS Marsudirini Perawang
https://mayapunyacerita2.blogspot.com/